Air Ketuban Habis!

Air Ketuban Habis!

Kali ini saya akan membahas mengenai “Ketuban Habis” atau yg biasa disebut Oligohidramnion. Air ketuban, adalah salah satu sistim penunjang kehidupan bayi dalam rahim yang paling utama. Ia memenuhi kantong kehamilan, melindungi bayi dari gangguan dari luar, infeksi, memberi nutrisi pada bayi, membantu pertumbuhan organ, menjadi media bagi bayi untuk bergerak dalam rahim. Cairan ketuban juga berfungsi mencegah tali pusat tertekan yang bisa membahayakan bayi.


Air ketuban dibentuk sejak bayi usia 12 hari.  Awalnya dari ibu, kemudian setelah usia 20 minggu terutama berasal dari kencing bayi. Pada trimester kedua bayi akan menelan air ketuban, dan mengembalikannya dalam bentuk kencing. Kencing bayi inilah yang membentuk sebagian besar cairan ketuban. Jika salah satu proses ini terganggu maka dapat terjadi gangguan pada jumlah air ketuban dalam rahim.

 

Lantas, sering kita temukan kasus dimana ibu hamil dengan jumlah air ketuban berkurang. Mengapa demikian? Ketuban berkurang (Oligohidramnion), adalah berkurangnya jumlah air ketuban, yang diketahui melalui pemeriksaan USG. Kira-kira 8% bumil dapat mengalami kasus ini, dengan hanya separuhnya yang terdeteksi. Berkurangnya air ketuban bisa terjadi kapan saja, namun paling sering pada trimester 3 (akhir). Kejadian ini hanya bisa dideteksi dari pemeriksaan USG, tidak bisa melalui pemeriksaan fisik.

 

Lantas, apa penyebab ketuban menjadi berkurang sampai habis? Berikut beberapa penyebab tersering.

 

Ketuban Pecah Prematur. Terjadinya robekan selaput ketuban, sehingga air ketuban merebes keluar. Penjelasan lebih detail mengenai hal ini bisa dicek di draldi.com.

 

Masalah Plasenta (Ari2). Jika fungsi plasenta memberi makan dan oksigen ke janin terganggu, maka janin akan berhenti memproduksi kencing, sehingga air ketuban berkurang.

 

Kehamilan Lewat Waktu (Post Date). Kehamilan yang masih terus berlanjut melebihi taksiran persalinan. Semakin lama kehamilan diterukan melebihi TP, maka jumlah air ketuban akan semakin berkurang dan habis. Penjelasan detail mengenai topik ini bisa dilihat di draldi.com.

 

Kelainan pada Janin. Biasanya kelainan pada sistim kencing bayi (ginjal dan salurannya) bisa menyebabkan produksi kencing bayi sedikit.

 

Penyakit Ibu. Seperti dehidrasi, hipertensi, preeklampsia, diabetes, dan lain2.

 

Apa bahayanya ketuban berkurang atau habis? Tergantung kapan terjadinya. Semakin dini terjadinya maka semakin tinggi risiko untuk bayi. Pada trimester pertama, jika ketuban habis bisa terjadi keguguran, kematian bayi, sampai kecacatan bayi karena tertekannya bayi dalam rahim tanpa dilindungi air ketuban. Pada trimester kedua bisa terjadi kematian janin, bayi kecil, persalinan prematur, penekanan tali pusat, ketuban keruh, bayi lahir dalam kondisi jelek, kebutuhan SC meningkat.

 

Bagaimana penanganan ketuban habis? Untuk kasus dimana berat bayi sudah cukup, maka dokter akan menyarankan mengakhiri kehamilan dengan operasi Sesar. Apakah tidak boleh normal? Dengan ketuban habis sangat berisiko tinggi terjadi kematian bayi jika dilakukan persalinan normal karena penekanan bayi maupun tali pusat di dalam rahim tanpa pelindung air ketuban.

 

Untuk kasus masih prematur, maka dokter akan menyarakan rawat inap di RS dengan pengawasan ketat dan pemberian obat2an. Jika jumlah cairan ketuban makin habis maka bayi terpaksa dilahirkan prematur. Apakah kejadian ini bisa dicegah? Sangat sulit, maka yang terpenting adalah kontrol teratur ke dokter untuk mendeteksi dini hal ini.

 

dr. Aldika Akbar SpOG

Dokter Spesialis Obgyn

Surabaya  

Komentar

  • Niken
    Niken
    Senin, 08 September 2014

    Dokter saya mmau tanya Faktor konsumsi makanan dpt mmpengaruhi jumlah air ketuban gk doner?

  • dr. Aldi SpOG
    dr. Aldi SpOG
    Sabtu, 22 November 2014

    Terima kasih telah memberikan komentar, Ibu niken, faktor jenis makanan-minuman belum diketahui ada pengaruh terhadap jumlah air ketuban. Namun banyaknya jumlah air yang dikonsumsi ibu dapat mempengaruhi jumlah air ketuban. Ibu yang meminum air cukup banyak akan memiliki jumlah air ketuban yang cukup, dan sebaliknya. Sedangkan makanan dikaitkan dengan faktor gizi (status nutrisi) ibu hamil, bumil yang kurang gizi cenderung memiliki risiko terjadi penurunan jumlah air ketuban.

  • selis
    selis
    Senin, 23 Maret 2015

    dok saya baru melahirkan..kata bidan saya saat saya proses persalinan tidak ada air ketuban sama sekali..itu knap ya dok

  • elrika anjar sari
    elrika anjar sari
    Selasa, 26 Mei 2015

    dok...saat ini usia kandungan sya 23week..wkt20 week aq ketubannya kt dokter cukup,saat cek 23 week kta dkternya kurang.knp yah dok...

  • Erlyn
    Erlyn
    Sabtu, 19 September 2015

    Cara yang paling ampuh untuk mendapatkan anak laki" dengan cara apa yaa dok,, tolong penjelasanny,,,

  • Fonita supardi
    Fonita supardi
    Selasa, 29 September 2015

    Dok,istri sepupu saya sedang hamil 13 minggu.Dua dokter kandungan bilang janin dalam rahimnya tidak bisa kencing sehingga kantung kemihnya bengkak.Apakah ada cara untuk mengatasinya?mohon informasinya

Tambahkan Komentar

Testimonial